The Woman King (2022) 6.3

6.3
Trailer

Streaming Online Film The Woman King Sub Indo | CGVINDO

Streaming Film The Woman King Sub Indo – Sejak Gina Prince-Bythewood menjadi sutradara, kekuatannya selalu terletak pada komitmennya pada kisah cinta. Dalam film-filmnya, gairah senja yang mewah terjadi di lapangan basket, mereka terjadi antar generasi, di anak tangga bisnis pertunjukan, dan di antara yang abadi. Mereka memusatkan wanita kulit hitam yang membawa kekuatan dan interioritas, sambil menemukan kekuatan dalam diri mereka sendiri, dan seringkali, wanita kulit hitam lainnya. Dengan film produksi Netflix-nya, “The Old Guard,” dia melanjutkan tema-tema itu dalam skala yang lebih besar. Tetapi tidak ada dalam filmografinya yang dapat sepenuhnya mempersiapkan Anda untuk karya terbarunya yang subur.

Saat masuk ke “The Woman King,” sebuah epik aksi besar hati yang tantangan utamanya adalah menjadi tulus dan historis sambil memenuhi persyaratan blockbusternya, Anda mungkin merasa ragu. Terutama dalam lanskap sinematik yang menghargai pernyataan luas tentang perlombaan atas penceritaan yang kokoh. Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana Prince-Bythewood dapat membentuk sebuah kisah yang berpusat pada para pejuang Agojie—sekelompok tentara wanita yang disumpah untuk menghormati dan persaudaraan—berasal dari kerajaan Dahomey di Afrika Barat, ketika orang menganggap tangan mereka dalam melestarikan perdagangan budak transatlantik. Ini adalah tugas berat yang didekati oleh Prince-Bythewood dan penulis skenario Dana Stevens dengan kepekaan lembut, dan keinginan kuat untuk menunjukkan wanita kulit hitam sebagai piagam takdir mereka sendiri.

Film dimulai dengan bakat: Sekelompok pria bersantai di tengah lapangan dengan api unggun. Mereka mendengar gemerisik di rerumputan; mereka melihat sekawanan burung terbang tertiup angin. Tiba-tiba Viola Davis yang mengancam memerankan Nanisca, jenderal Agojie yang lelah dunia, muncul dari rerumputan bersenjatakan parang. Seluruh peleton kemudian muncul di belakangnya. Pembantaian pria berikutnya (wanita di desa dibiarkan tidak terluka), direndam dalam darah kental yang mengigau, dan merupakan bagian dari misi ansambel prajurit ini untuk membebaskan kerabat mereka yang dipenjara. Nanisca, bagaimanapun, kehilangan begitu banyak rekan dalam prosesnya sehingga dia memutuskan untuk melatih sekelompok rekrutan baru.

Setelah adegan pertempuran pembuka yang mendebarkan, plot “The Woman King” bisa terasa berbelit-belit. Tapi eksesnya melayani tujuan blockbuster film. Seorang remaja pemberani, Nawi (Thuso Mbedu), ditawarkan sebagai hadiah kepada Raja Ghezo (John Boyega) muda oleh ayahnya yang dominan, yang frustrasi dengan penolakan putrinya yang keras kepala untuk menikahi banyak pelamarnya. Nawi, bagaimanapun, tidak pernah berhasil sampai ke Raja, karena prajurit Izogie yang gigih namun menyenangkan (Lashana Lynch yang fenomenal), melihat perlawanan Nawi sebagai kekuatan, dan mendaftarkannya dalam pelatihan Nanisca. Menjadi bagian dari Agojie menjanjikan kebebasan bagi semua yang terlibat, tetapi tidak bagi mereka yang mereka taklukkan. Yang kalah dipersembahkan sebagai penghormatan kepada Kekaisaran Oyo yang kejam, yang kemudian memperlakukan sesama Afrika mereka sebagai budak bagi orang Eropa dengan imbalan senjata. Ini adalah lingkaran penindasan yang ingin dipatahkan oleh Nanisca yang diliputi rasa bersalah oleh Raja. Sementara itu, sebuah mimpi telah menghantui Nanisca, dan Nawa yang tidak patuh, yang berjuang untuk menegakkan beberapa persyaratan ketat klan Agojie, terutama bagian “Tanpa Pria”. Mungkin itu kunci dari apa yang membuatnya sakit.

Terlepas dari ketukan naratif yang kikuk ini — ada twist di tengah jalan yang hampir menyebabkan cerita berantakan — kesenangan semata-mata “The Woman King” berada dalam ikatan yang dimiliki oleh para wanita kulit hitam ini. Mereka adalah kisah cinta film karena mereka berkomitmen satu sama lain sebanyak yang mereka lakukan untuk pelatihan mereka yang melelahkan. Komposisi besar wanita kulit hitam yang saling merawat dan mengasuh berkembang biak “The Woman King,” dan ritual serta lagu yang mereka bagikan menambah lapisan lebih lanjut pada pengabdian mendalam mereka.

Prince-Bythewood tidak takut untuk mengandalkan beban emosional dalam film aksi. Setiap aktor dalam ansambel yang dalam ini diberikan ruang mereka sendiri; mereka ditantang secara organik tetapi tidak pernah digunakan secara artifisial sebagai alat pengajaran untuk audiens kulit putih. Sheila Atim, yang bersama dengan Mbedu memberikan kinerja yang luar biasa dalam “The Underground Railroad” karya Barry Jenkins, diukur, sadar, dan memberi sebagai Amenza komandan kedua yang tepercaya di Nanisca. Boyega memerintah namun mempesona sebagai raja yang memproyeksikan kepercayaan diri sambil tetap belajar apa artinya memimpin (banyak dari pembaca barisnya langsung dapat dikutip).

“The Woman King,” bagaimanapun, cukup berantakan. Penggunaan VFX yang berlebihan untuk lanskap, ekstra palsu, dan api sering kali meratakan komposisi oleh sinematografer Polly Morgan; dia menemukan kebebasan yang lebih besar dalam menangkap koreografi pertarungan yang memar namun tepat. Dan romansa rendah yang muncul antara Nawa dan Malik, fantasi Portugis-Dahomen yang robek (Jordan Bolger) kembali untuk menemukan akarnya, sementara jelas dalam niatnya untuk menguji dedikasi Nawa kepada saudara perempuannya, secara tidak sengaja lucu dalam kecanggungannya. Naskah terlalu sering juga mencoba untuk mengikat dengan rapi karakter-karakter ini, terutama Nawi dan Nanisca.

Tetapi ketika “The Woman King” bekerja, itu agung. Kostum taktil oleh Gersha Phillips (“Star Trek Discovery”) dan desain produksi terperinci oleh Akin McKenzie (“Wild Life” dan “When They See Us”) terasa hidup dan bersemangat, terutama dalam rendering vital Kerajaan Dahomey, yang penuh dengan pemandangan warna dan komunitas. Pengeditan cerdas dan apik Terilyn A. Shropshire memungkinkan epik besar ini bernafas. Dan skor yang menggugah dari Terence Blanchard dan Lebo M. menyuarakan semangat juang Agojie. Untuk nonton Streaming Film The Woman King Sub Indo silahkan kunjungi situs CGVINDO .